Amaran: Notes to be noted!

Assalam....selamat membaca tapi ada beberapa concern utk diingatkan pada semua..

>>>>Bagi semua yang mengenali pemilik blog nih,segala yang saya curahkan dalam semua karya dan cerita adalah untuk pengajaran sahaja.segala yang diadaptasikan dari kisah hidup saya sendiri adalah tidak ada kena mengena dgn semua org lain yang ada dalam hidup saya.

>>>>Saya harap sgttt saya sebagai tanah di blog ini tak dicomparekan dgn saya yang berada di luar.

>>>>Segala luahan dan curahan perasaan saya(termasuk yang saya selitkan dlm cerpen) di blog nih adalah private dan tidak boleh dibawa keluar melainkan komen di blog ni sahaja..

>>>>Segala komen biarlah disertakan nickname dan bukan anonymous namun tiada paksaan dikenakan.

>>>>Boleh share posts saya di medium lain dgn syarat saya masih lagi diauthorized sbg pemilik post.

>>>>Selamat membaca dan mengambil ibrah dari post2 yang bermanfaat...maafkan segala salah silap..jzkk

[Cerpan] Lagenda Akhir

Tuesday, 29 November 2011

Bismillah...
Cerita kita
rmenyubur gersang hati
hasilnya kita tuai
di syurga nanti,
ok? 

Lagenda Akhir

Selangkah demi selangkah piano kecil itu aku rapati. Agak sedikit berhabuk kerana waktu cuti musim sejuk menjadikan ia terbiar sepi tanpa ada yg mahu mendatanginya. Perlahan jari-jemariku meniti di atas kekuncinya; semakin laju. 'Kiss the Rain' berkumandang di Oasis Lounge.

"Daei itu umpama pensel, rasa sakit bila diasah, rasa sakit ketika ditarbiyah."

"Dulu kitalah adik, sekarang kitalah kakak."

"Ukhuwwah kita semanis Chuppa Chup."

Tulisan kak long yang hingga kini aku ingati, coretan surat kak ngah yang terlipat kemas dalam hati, dan ucapan kak su yang menyerikan kami.

Terbuai dalam kenangan lama, rancak tari jari-jariku di atas papan kekunci piano terhenti. Aku hela nafas halus. Muzik ini yang aku mainkan satu-satunya yang aku pelajari dari Youtube. Padah tak bermula daripada asas, aku tidak tahu memainkan lagu-lagu lain. Namun, aku tidak pernah bosan mengulang main lagu yang sama ini. "Nice rhytm" bak kata kawanku seorang.

Aku berpaling ke meja yang terletak di belakang. Beg galas Animal aku capai. Sebuah mushaf cinta yang aku kira tiada warkah cinta lain yang dapat menandinginya aku keluarkan.

""Allah pemberi cahaya kepada langit dan bumi. Perumpamaan cahaya-Nya seperti lubang yang tidak tembus yang didalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam tabung kaca dan tabung kaca itu bagaikan bintang yang berkilauan, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon zaitun yang diberkahi, iaitu pohon zaitun yang tumbuh tidak di timur dan tidak di pula di barat, yang minyaknya hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya itu di atas cahaya berlapis-lapis. Allah memberi petunjuk kepada cahaya-Nya bagi orang yang Dia kehendaki dan Allah membuat perumpamaan bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. " (24:35)

Buat kesekian kalinya, sayu datang bergayutan dalam hati. Ringkas, aku ceritakan di sini tafsir ayat tersebut, sinar cahaya hidayah Allah itu belum pun mampu diselami sudah berupaya menerangkan kegelapan...berlapis-lapis menerangi alam. bayangkanlah dunia dalam kegelapan. Haru bukan? Lagi..cahaya itu perlukan pejuangnya, lantas mengundang kami menjadi spektrumnya yang tanpa dipaksa kami rela kerana indahnya melihat cahaya itu...

Kami menerima tafsir ini sempena nama kumpulan kami, Siraj (Cahaya yang menerangi). Pemberinya seorang kakak yang aku kira sangat menyokong dan membantu kami.

Sayang....setahun telah berlalu. Tiada lagi kak long, tiada lagi kak ngah, tiada lagi kak su, tiada lagi kakak besar...mahupun tiada lagi adik. Kini, siraj hanya kenangan...lagenda dalam kehidupan..

"Dan Muhammad hanyalah seorang Rasul. sebelumnya telah berlalu beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang?Barangsiapa berbalik ke belakang maka ia tidak akan merugikan Allah sedikit pun Allah akan memberi balasan kepada orang yang bersyukur." (3:144)

Allah..tidak sama sekali...mereka itu cuma pinjaman-Mu pada aku. Kini, kau hadirkan pula pejuang-pejuang cahaya yang lain buat aku... sungguh aku tidak ingin berpaling dari menjadi prisma cahaya-Mu.

Aku senyum penuh makna...terasa sangat cinta pada Allah yang tidak pernah biarkan aku seorang. Dia tahu aku rindukan mereka. Maka, dia berikan kasih sayang-Nya yang nyata lagi hebat dari keluarga Siraj. Setiap pagi kami bercinta...aku tidak terasa kosong sama sekali.

Spontan, jari-jariku menari lagi.

__________________________________________

Ruang perlepasan penumpang meriah dengan suara-suara rakyat Malaysia. Kebanyakannya dari kalangan keluarga pasca-siswazah dan pra-siswazah. Malam itu akan menyaksikan pemergian sebuah keluarga yang sangat kami cintai.

"Fika, meh amik gambar dengan kak Zu!" Aku angguk dengan senyuman. Peluang bergambar dengan murabbiku yang seorang itu di saat-saat akhir sebelum kepulangannya ke Malaysia tidak mahu aku lepaskan.

1,2.3...Terrekod sudah satu tinggalan memori kami bersama dalam kotak aplikasi cahaya yang bernama kamera itu.

"Nampak ni.." Aku memerhati. Spontan senyum meniti di bibir bila terpandang jam tangan pemberianku semasa hari lahir Kk Zu terbalut kemas di pergelangan tangannya.

"Terharunya.."

"Unutk budak manja sorang ni.." Aku sengih malu. Mana ada manja...dulu je tau!

Catatan saya buat Kak Zu: pertemuan kita memang tidak lama. Moga Allah memberkahi masa yang kita luangkan bersama. Moga terus thabat dan dirahmati dalam jalan menuju keluarga bahagia.

_______________________________________

"Akak masuk USM?"

Aku tumpang gembira mendengar perkhabaran itu. Kakak sulung keluarga kami akhirnya membuat keputusan untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat master di Universiti Sains Malaysia.

Skrin sembang di FB terbuka menanti mesej-mesej masuk. Tergerak untuk melihat sekejap, aku klik pada nama kak Shaz.

Adik dapat mesej kk Shaz minggu lepas?

Mesej apa? FB ke fon?

Kat fon? xdpt ea? Takpelah
Klu camtu..
Hepi Belated Birthday!

Aku tersengih. Ingat lagi kak long pada hari lahirku. [ke sebab dpt notification kat fb]

catatan buat kak long: Teruslah menyubur tarbiyahmu dan orang lain...jangan biar pensel menumpul..biar sakit diasah asalkan tajam...=) rindu 'apple' di wajah akak...;D

_______________________________

Terhurung pula rasa bersalah di hatiku. Kak ngah belum pernah kuhubungi sejak kembali ke bumi barakah. Hanya khabar beritanya sahaja yang aku risik-risik dari kakak-kakak yang lain. Khabar terakhir dengarnya sedang cuti praktikal KPLI.

Harapnya, Alllah sentiasa menjaga dia sepertimana aku dijagai-Nya. Teringat saat aku dimanjakan dahulu...kak Jun pasti katakan padaku,

"Awak nak saya temankan awak tidur malam ni?" [sengih sendirian jap]

Saat belum ada kematangan dalam diri, kak ngah memang sentiasa menjadi pergantunganku. Bila aku berpisah dengan keluarga ini, kak ngah pula sibuk dengan pengajian tahun akhirnya, lalu jadilah tarbiyah Allah padaku: bergantunglah padaku, Rabbmu... [ouch]

catatan saya untuk kak ngah: Semoga semangat sentiasa menyubur bumi Malaysia. Jadi cikgu yang mendidik dan membentuk bukan mencurah je k..

_________________________________

Kak Su masih ada di sini tinggal cuma tempat kami berbakti yang berbeza, Dia di Nottingham sementelah aku masih di Birmingham.

Terakhir kali melihat kelibatnya di Twins Of Faith, London. Terbatas dek ramainya manusia, tidak sempat bertegur dan menyambung sapa. Mungkin aku yang beralasan sibuk, bukankah di sini kami ada bekalan mesej dan panggilan percuma..tinggal mahu guna ataupun tak.

Namun, itu bukanlah pengukurnya aku kira. Walaupun kerap atau tidak.walau banyak atau tidak...aku sentiasa doakan kak su berada dalam pemeliharaan-Nya..imannya terjaga, amalnya diterima dan baktinya melepasi penjaga [malaikat hafazah].

catatan saya buat kak su: Wherever, whenever atau whatever happen..just keep tawakkal pada Allah..May you become a succcesful teacher dunia wa akhirat.

 _______________________________________

Kiss the Rain terhenti lagi. Aku dongak ke siling, aku pejam mata. Tujuh wajah berlegar dalam bayanganku. Wajah murabbi dan pejuang-pejuang cahaya yang kini ahli keluargaku. Atas akidah yang sama, kami berkeluarga. Selagi masih ada yang mengamalkan islam di muka bumi ini, dia adalah saudara kami. Kami bertanggungjawab berpesan-pesan ke arah kebenaran dan kebaikan.

Aku tarik nafas. Jejak langkahku ke dalam tarbiyah bukan atas sebab lain melainkan ingin merealisasikan praktikaliti uluhiyyahku pada Dia. Terjunku ke dalam dakwah juga bukan atas sebab lain melainkan kerana SH yang tertegak dalam hati..yang ingin aku turut, menjadi yang menegakkannya di atas muka bumi.

Allah tak sebut pun dengan Siraj sahaja aku mampu mengejar syurga dan redha-Nya..tetapi kataNya..setiap mukmin itu bersaudara dan yang dapat mengejar Aku ialah yang paling bertakwa.

Lantas, ada halangankah buat siraj yang sudah bertebaran di muka bumi ini untuk menggapai impian yang satu itu tanpa siraj yang lain... Tentu sekali tiada. Mukmin yang lain itu juga adalah siraj kerana mereka juga menerangi bumi ini dengan cahaya Allah (fikrah islam yg syumul).

Aku bangkit dari duduk. Rasanya sudah terlalu lama aku di sini. Aku rindukan pejuang-pejuang yang sedang menanti di rumah kami. Zhilal nama diberi bermaksud naungan. Di bawah kami, ada lapisan pejuang-pejuang cahaya lain yang sama seperti kami, masih bertatih...mungkin kerana melihat mereka, aku jadi teringat saat aku juga masih bertatih bersama Siraj.

Tetapi aku tidak mahu kerinduan itu menjadi gula getah, kuat mengikat aku dari langkah seterusnya. Di sini aku noktahkan lagenda itu.

Catatan buat siraj dan pejuang-pejuang yang juga siraj Allah, selagi kita masih di jalan yag sama, kita akan bertemu di tempat yang sama di sana nanti i.Allah.
TAMAT

p/s: Alhamdulillah, meski tak berkesempatan merangka cerita yang tergantung dahulu, harapnya pengakhiran ini memuaskan.
p/s: Aseef jiddan buat yang terasa..cerita ini hanya mengisahkan jundu-jundu Allah yang pernah suatu ketika dahulu melalui tarbiyah di bumi barakah birmingham.
p/s: Tak kisahlah apa pun perasaan kita lepas membaca, semua itu datang dari Allah yang sifatnya al-Malik (kepunyaannya segala sesuatu termasuk perasan itu)


T_T...Saya patut sambung kerja sekarang...
Keep praying
1649 Reading Room, Haworth Building
School of Chemistry, University of Birmingham.

Hujan Rindu

Friday, 11 November 2011

Bismillah...
Blog-hopping hari ini membawa kepada pertemuan dengan seorang hamba yang kesunyian. Hanya berteman hujan...
Membaca rintihannya terasa dan tersentuh apabila masih ada yang tercari-cari ubat pada keseorangan itu. Alangkah sunyinya bila hidup hanya menanti hujan turun...bila titisnya terhenti, hati kembali sepi. Tiada daeikah yang merapat padanya? Atau masih belum ada doktorkah yang menghulur ubat?

Harap Allah turunkan hujan untuk basuh luka di hati
~picture by nawa-biwara~

Maka, masih tak bersyukurkah mereka yang sudah memperoleh ubat dan terapi tetapi masih tidak memanfaatkan sepenuhnya? Hujan juga yang dicari?

Disuruh observe dari dalam je
~picture by De di~

Suatu malam November 2011, seorang mutarabbi berhajat ingin keluar dan melihat langit...kalau2 hujan turun dan menenangkan hati yang lara. Kalau2 Allah basahkan jiwa hambanya dengan rahmat yang turun dari langit. Tetapi hajatnya terhenti bila terserempak dengan murabbinya di depan pintu.

Hujan turun jua...basah dalam hati apabila dilarang keluar. [akhawat tak baik keluar malam]
huhuhuhu....

Kiss the rain..
My Lord, strengthen my heart.
I may tell everyone what inside me
But You are the one know everything.
Thanks for the rain all day
i enjoy it by time to school
and on my way back..
Under the rain
i may cover every single thing
only You discover the tears.
My Lord, make me resilient
walking towards You.

dakwah perlukan mereka yang punya perasaan tetapi bukan yang melemahkan semangat.
rehat kat syurga kan?
biarlah hujan di pipi pelangi bayarannya.
siapa kata saya tak rindu Zat yang abadi itu?
Dia selamatkan saya dari kesunyian...
Dia hulurkan ubat jadi penawar sepi...
Dia pilih saya untuk jadi hambanya yang sedar dan faham....
Dia padam zaman silam saya...
Manakah sebab yang dapat menafikan cinta saya?

"Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis."
(53:43)
"Orang-orang yang beriman-hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah..."
(13:28)

Selangkah kita merapat meraih kasih dan bantuanNya...beribu kali langkah Dia merapat dan mencurah kasih dan pertolongan...Rindu yang berbunga2 itulah yang tak akan pernah gagal memangkin diri dari jatuh tersungkur di jalan penuh duri ini.

Wallahualam.
11:51 a.m @Nuffield
~sikit je lagi...bertahan ye...=')

~~~TanaH~~~

~~~TanaH~~~
-kerana Logam asalnya Tanah-

Aminkan doa ini..

Ya Allah,



Sesungguhnya Engkau mengetahui hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta padaMu,telah bettemu dalam taat padaMu,telah bersatu dalam dakwah padaMu,telah berpadu dalam membela syariatMu,Kekalkanlah Ya Allah ikatannya.



Tunjukilah jalan-jalanNya.



Penuhilah hati-hati tersebut dgn cahayaMu yg x pernah kunjung malap.



Lapangkanlah dada-dada kami dgn limpahan iman kepadaMu dan indahnya bertawakal kepadaMu.



Hidupkanlah yaAllah,hati ini dgn makrifat kepadaMu.



Ya Allah,sekiranya Engkau mentakdirkan mati kepada kami,maka matikanlah kami dalam golongan para syuhada yg berjuang di jalanMu.



Engkaulah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.



Kabulkanlah ya Allah.Dan sampaikanlah salam kepada junjungan nabi kami,Muhammad saw kepada keluarga,para sahabatnya dan juga sampaikanlah salam.

There was an error in this gadget